2 Hari Kerja Pertama yang Puuuanjang..

Setelah setahun lulus, baru ngerasain kerja kantoran. Beda banget sama yang sebelumnya di proyek dosen dan bimbingan belajar.

Kadang rejeki itu nggak bisa diperkirakan. Padahal udah tinggal tes kesehatan di salah satu bank syariah bumn, eh gagal (kayaknya sih gara-gara tensinya diatas normal). Eh, malah masuk bank lain yang nggak diduga. Tetap ucapkan Alhamdulillah

Baru 2 hari kerja, tapi rasanya puanjang banget rasanya. Hari pertama, biasa dikelilingin untuk kenalan dengan karyawan yang lain. Hari pertama, pekerjaannya agak boring, mungkin karena baru awal kali ya.  Karena waktu menunjukkan pukul 8 kurang 5, agak panik lah. Sampe sadar, kunci sepeda motor belum dicabut. Gilaa.. baru sadar pas masuk gedung, langsung lari terbirit-birit ke parkiran. Alhamdulillah, selamat. Kalo ilang, aku dah gantung diri kali ya. Hiks..

Hari kedua juga ruarrr biasa, akan selalu terkenang di memori nih.

Karena hari pertama telat, akhirnya kuputusin besoknya berangkat jam 6. Udah nyantai-nyantai nih jalannya, dah bayangin jam setengah 8 dah duduk manis di tempat. Eh.. ternyata kelewatan, akhirnya bingunglah kemanakah harus berbelok arah.

Maklum masih newbie di jalan raya ibukota, baru ngerasain dari segala penuju diklasonin orang, yang bisa pasrah aja atau paling banter teriak, “Sabar dong”, terjadilah hal itu..deng..deng..deng. SALAH JALUR, MAK!! Dan diberhentiinlah sama polisi.

Ditanya SIM, STNK. Alamak, mana duit di dompet cuma 15 ribu. Pasrah deh, ditahan ditahan deh tuh SIM. Mungkin karena polisi itu kasihan jadi dibebasin, kasian kali ya liat mukaku yang pucet pasi dengan suara yang gemeteran, “ini hari pertama saya kerja, Pak”, hiks..hiks

Belum berhenti disitu aja, nyampe kantor jam 8 kurang 2 menit. Diomelin lah lagi sama bagian hrd dan kepala divisi. Baru ngerasain ketatnya kerja kantoran, kan padahal belum nyampe jam 8. Padahal dah kasih alasan, tadi ketangkep polisi. Tapi, ga diterima alasannya, “mau kamu ditangkep polisi kek, mau ditangkep apa kek?” Ya udah, cuma bisa “Maaf ya, Bu”. Sampe mikir, kalau aku mati, yang penting arwahnya dateng tepat waktu kali ya…

Semangat, inget-inget duitnya buat modal kawin hehehe

(2 Februari 2011)
(kisahuwi.wordpress.com)

1 comment

  1. Uwi....ini kayaknya cerita paling seru deh, aku like yaaah...
    Tapi aku paling suka dengan hikmah dibalik semuanya, itu lho yang terakhir...
    "Semangat, inget-inget duitnya buat modal kawin hehehe"
    Sepakaaat, aihihihihi...

    ReplyDelete