Ketika dikomen sana, komen sini

Hari ketiga setelah melahirkan, siangnya saya dan dede sudah boleh pulang ke rumah. Sampai di rumah, banyak tetangga yang menjenguk. Walaupun masih capek dan lelah, tentu saya senang dijenguk terlebih umumnya pada bawa kado *lhooo...

Beneran deh, sebenernya seneng banget dijenguk karena ngerasa diperhatikan dan dipedulikan. Tapi mulai bt kalo yang jenguk itu ibu-ibu, mungkin karena merasa berpengalaman (ya iyalah), jadi kalo datang adaaaa aja yang dikomen. 

Jangan tidur telentang kaya gitu” *harusnya telen nasi, daging, sayur aja kali maksudnya
Ehhhh..duduknya ga boleh miring gitu nanti miring itunyaa” *Malah kata dokter jangan satu gaya aja duduknya weeee..
“Kok ga pake bantal sih duduknya, harusnya ditaroh kasur kapuk” *udah suseh kali nyari kasur kapuk hari gini
mata anaknya kasih bunga teleng, kuning tuh” *pas ditanya ke dokter, taunya bahaya
"jangan tidur siang, bahaya" *malem pan begadang bu
"jangan tidur siang, nanti darah putih naik bisa buta" *no komeng ah

Bisa nggak ya, kalau acara jenguk-menjenguk itu paling nggak 3 hari setelah pulang dari rumah sakit, setelah badan cukup istirahat hehehe. Kalau acara jenguk menjenguk dengan tidak memberi komen aneh-aneh sih ok-ok aja, ditambah lagi komen ini:
Ya ampun, gendut banget abis lahiran”
“Hidung anaknya mancung banget, ketuker kali nih”

Dan puncaknya:
Ibu1: Uwi kerja jadi apa?
Uwi: Customer service, Bu
Ibu1: Sama dong, keponakan ibu juga jadi cleaning service
Wi:>.<'

No comments