Peralatan Tempur ASIP Dede Fatih

Air Susu Ibu adalah hadiah yang sangat berharga yang dapat diberikan pada bayi. Dalam keadaan miskin mungkin hadiah satu-satunya. Dalam keadaan sakit mungkin merupakan hadiah yang menyelamatkan jiwanya (UNICEF)

ASI merupakan hadiah terindah dari ibu kepada bayi. Nggak usah dibahas lagi deh manfaat ASI, baik untuk bayi maupun ibunya. Alhamdulillah diberi rejeki untuk semua peralatan ASI perah Dede Fatih ini (karena ternyata nggak murah juga hehe). Walaupun tidak selalu diberi asi langsung karena saya bekerja, tapi ASI perah lebih baik daripada susu formula manapun. Insya Allah ya dek dimudahkan hingga 2 tahun :)

Breast Pump: Avent Manual On The Go (PP)
Peralatan pertama ASIP ini saya beli 2 minggu setelah saya lahiran. Lama ya..iya, karena takut ASI saya nggak keluar dan sayang nggak dipake (emak2 irit). Saya baru ngebut belajar ASIP setelah lahiran, moga nggak terlambat ya dek. Itupun baru beli karena lagi ada diskon bazar bayi di Carrefour Lebak Bulus, maksa suami untuk lihat-lihat kesana.

Sebenernya paling bagus untuk mompa ASI itu pakai tangan ya, tapi karena nggak ada ilmunya jadi bingung bagaimana caranya. Jadi saya pilih pompa pakai alat deh. Kenapa Avent? Biasa, terkena virus forum emak2 di female daily dan Urban Mama, katanya Avent tuh recommended banget. Sekarang kenapa pilihnya manual? Soalnya nggak boleh elektrik sama suami, tetangga dulu ada yang keluarnya darah setelah dipompa elektrik (nggak tahu juga ya kenapa bisa begitu). Yo wislah beli manual aja, lagian nanti pumping di kantor juga kemungkinan di toilet yang nggak ada colokan listriknya.

Kalau disuruh membandingkan dengan yang lain saya nggak tahu, soalnya nggak ada pengalaman mencoba breast pump (BP) merk lain. Waktu awal make BP ini, ASI saya sama sekali nggak mau keluar, waduh rasanya lemes karena manual kan nggak ada garansi alias nggak bisa diganti atau dituker, tapi ternyata saya salah masang coba hihihi. Pake Avent ini rasanya enakk banget dan nggak sakit, walaupun agak pegel ya karena manual. TOP banget, harganya juga TOP juga deh *nyinyir, soalnya manualnya Avent bisa kebeli BP elektrik beberapa merek lain.

Saya beli sekalian yang ada tasnya, karena tasnya kelihatannya keren tapi pas dibuka kecil amat muatannya (dulu nggak boleh dibuka karena bersegel). Tapi kalau dihitung-hitung jatuhnya jadi lumayan murah juga karena dapat breastpump komplit dengan tutupnya, cooler bag, 2 cool packs ukuran kecil, 2 botol Avent ukuran 125 ml, 1 nipple, 1 breast pad sekali pakai, spare part (1 valve dan 1 diapragma) dan 1 sealing disc dan screw ring (untuk mengubah dot jadi bisa untuk simpan ASIP). Harganya dari 1,3 diskon jadi 1,1 juta. Mihil? Iyak, tapi kan dipakainya sampai 2 tahun dan dalam sehari bisa dipakai sampai 8 kali.

Sterilizer + Warmer
Yang ini saya beli juga di Carrefour Lebak Bulus, tapi lagi nggak diskon. Bisa sterilizer plus warmer plus penghangat mpasi. Tapi pas di cek harganya jauh banget lebih mahal dibanding dengan di OS-OS, agak nyesel sih. Harganya itu bisa setara dengan sterilizer plus warmer Avent ternyata *Avent wanna be. Akibat belanja terburu-buru sih, maklum kan dede nya masih belum boleh terlalu lama ditinggal karena belum punya pasokan asip *ngeles aja sebenernya

Sebenernya bisa juga pakai manual, yakni direbus di panci. Tapi karena saya sifatnya kurang telaten dan gerabak gerubuk takut jadi angus hihihi

Botol Dot
Awalnya saya bersikukuh untuk tidak memberikan dot untuk pemberian ASIP, media pemberian ASIP yang disarankan memakai cup feeder atau sendok. Beli cup feeder tapi nyai dede kesulitan pakainya, akhirnya saya beli Nursi Smart botol sendok di OS sini, harganya lumayan juga 295 ribu. Ternyata dede mau pakai ini cuma sebulan aja. Usia sebulan lewat dikit dah ngambeg pakai ini, dan nyai dede dah nyerah kasih ASIP lewat botol sendok ini jadi terpaksaaaa pake dot. Itu pun dot nggak beli, dapet gretongan 2 dari strerilizer pigeon dan 1 dari Avent. Sebenernya nggak rela kasih dede dot, 80% bayi akan bingung puting kalau memakai dot, mudah-mudahan dede termasuk yang 20% nya yaaahhh...

Botol/Plastik ASIP
Semua botol ini aku beli di asibayi. Selain OSnya lengkap, ternyata deket banget dari rumah, jaraknya cuma 1 km. Jadi nggak perlu ongkos kirim deh...senangnya. Pertama saya beli Avent yang isinya 1 dus isi 4 buah, buat nanti saya bawa ke kantor, jadi nggak usah ganti-ganti botol. Soalnya pompa Avent nggak compatible dengan botol yang banyak beredar di pasaran (harus wideneck). Yang kedua, botol ASIP Unimom saya beli 1 dus isinya 3 alasan beli karena tutupnya pink >.<', yang ketiga botol baby pax 1 dus isinya 3 alasan beli karena lucu ada tulisannya Mum's Milk is the Best hehe tapi kayaknya botol ini takarannya salah deh, 90 ml di botol ini setara sama 120 ml di botol Avent. Tapi kalau beli botol yang lucu-lucu bisa jebol dompet. Secara beli botol kan nggak hanya satuan tapi ratusan. Jadi saya beralihlah ke botol yang 4, botol kaca tutup karet harganya 5000 per pcs yang botol baru, Karena workshop OSnya deket sama rumah, jadi belinya bisa nyicil deh biar nggak berasa harganya :)

Rak Penyimpanan Botol
Kalau yang ini belinya sudah lama saat saya masih ngontrak. Belinya di Tip Top Pondok Bambu. Harganya berapa ya lupa sekitar 120-150an, sudah nggak inget lagi. Sebenernya suka sama tempat simpan botol Puku kayaknya lucu, tapi karena sudah ada ini jadi nggak perlu lah.







Pembersih Botol
2-2 nya merek pigeon. Yang kuning untuk membersihkan BP dan botol plastik, sikat yang satu lagi untuk membersihkan botol kaca untuk membersihkan botool yang ukuran tutupnya yang lebih kecil. Trus sebelumnya dicuci pake sleek karena sleek yang paling gampang didapat di minimarket.







Cooler Bag
Cooler Bag Avent kan dapat sekalian waktu beli BP. Karena CB Avent ini kecil banget dan nggak ada ekstra kantong untuk dompet dan HP, jadi repot kalau harus bawa 2 tas dan CB inihanya cukup untuk 2 botol AVENT aja, jadi saya coba cari-cari yang lain.
 
CB Igloo saya beli di Ace Hardware Depok. Jenisnya Dual Compartment 16 jadi ada 2 kantung terpisah dan besar tasnya, bisa juga nanti sekalian untuk diaper bag dede. Harganya 199 ribu. Untuk daya tahan belum dicoba soalnya masih cuti lahir

Yang satu lagi, Gabag. Dipilih karena tasnya berbentuk sling jadi bisa gampang dipakai untuk naik motor. Tasnya juga lucu bermotif etnik, bagianatas cukup untuk 4 botol Avent dan bawah untuk Mom's stuff. Belinya di asibayi lagi, harganya 160 ribu. Untuk Gabag dibilang bisa tahan 16 jam dingin dengan 2 ice gel (gratis di dalam CBnya)

Deep Freezer
Yang tidak kalah penting, tempat untuk simpan ASIPnya. Karena kulkas saya hanya 1 pintu, jadi daya tahan ASIP bertahan hanya 2 minggu saja dan maksimum 30 botol mepet-mepet. Mau beli kulkas baru, lagi banyak banget pengeluaran. Akhirnya saya sewa deep freezer di sini. Recommend banget, mbak Susannya ramah dan fast respon. Stok kulkas yang tersedia waktu itu hanya yang 4 rak, daripada nggak ada akhirnya saya mau.

Setelah deal deep freezer, nggak lama freezer sewaan datang dan ternyata masih gress alias masih baru. Aseek dapat kulkas yang baru. Disamping penampakan kulkas sewaan saya setelah diperah 2 bulan. Alhamdulillah terisi ASIP dede sekitar 100an botol ukuran 80-100 ml. Itupun 1,5 rak sudah kepake karena kalau saya pergi dan tiap pagi abis subuh biasanya saya teparrr setelah begadang dan ASIPnya satu persatu diminum untuk pagi hari. 

Blue Ice 
Yang ini fungsinya tidak bisa diremehkan. Jaga-jaga kalau mati lampu, supaya ASIP tetap SIP saat mati lampu. Saya juga tahu ilmunya gara-gara ada kontes di TUM (The Urban Mama) dan alhamdulillah berkat ikutan nimbrung tulisan, saya dapat merchandise samsung dari kontes tersebut. Ini saya beli lagi-lagi di asibayi (lha wong tetangga), dan dapat gratisan dari CB Avent dan CB Gabag.  

Apron Menyusui
 Dulu masih inget kalau lagi naik angkot dan bayinya nangis, si ibu akan segera menyodorkan 'galonnya' untuk dinikmati si buah hati di depan publik. Tentu saja nggak salah, tapi saya kan pemalu kalau lakuin itu. Bersyukur sekarang kita dimudahkan dengan adanya apron menyusui. Jadi kalau tidak ada ruang menyusui di tempat umum kita bisa menyusui di depan umum dengan lebih tenang. Tinggal pilih sesuai selera dari mulai harga, motif dan warna yang buanyak macamnya. Apron yang ini saya beli di OS ini. Tapi pas dipasangin ke dede kok malah ngamuk-ngamuk ya (secara pakai topi aja dede langsung ngambeg), nampaknya harus dibiasakan memang. Paling nggak bakal berguna banget untuk di kantor nanti, ketika para busui berebutan toilet untuk pumping (ada 4 orang busui di kantor) saya akan mojok teratur menggunakan apron ini.

Yappp..Begitulah peralatan tempur saya supaya Dede Fatih bisa lulus S1, S2, S3 ASIX. Insya Allah. Memang dibutuhkan usaha lebih, terlebih lagi untuk ibu bekerja agar bisa memberikan ASI eksklusif, baik dari materi (tapi awalnya aja lho untuk modalnya, kalau sufor kan terus-terusan tuh keluar modal), niat (rajin-rajin pompa tiap 3 jam sekali diluar menyusui) dan tidak kalah penting adalah dukungan dari orang terdekat. Ayo mam happy breastfeeding. Hamasah!!!

6 comments

  1. Pompa asi ga boleh di toilet, mak. Banyak kumannya.

    ReplyDelete
  2. Iya, mbak
    Alhamdulillah ada ruangan kosong buat pumping :)

    ReplyDelete
  3. asip memang tetap lebih baik dari sufor apapun. setuju banget mbak!

    ReplyDelete
  4. Wah baru tahu tentang blue es..kira2 butuh berapa banyak ya untuk sekulkas kalau mati lampu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berapa ya mba dian? Hehe. Biasanya ditaruhnya di pintu2 deep freezer. Kalau mau cara lain bisa pakai es batu biar pertahanin suhu di dalem kulkasnya

      Delete