Edisi Penempatan: Akhirnya Komplitlah Kamar Kosku

Baju anak dipajang buat obat rindu ^.^
Tepat seminggu saya ada di kota Padang. Hari Minggu yang lalu, suami saya masih ada di kosan ini. Kita hunting-hunting kasur, tempat tidur dan barang lainnya yang diperlukan. Kenapa sih kosan di Padang kebanyakan kosongan ya (tidak ada isinya), walhasil keluar modal lumayan banyak untuk beli-beli barang, cuma ada ember sama gayung doang modalnya. Yang paling mahal sih kulkas, karena saya masih ASI dan nggak enak juga kan nebeng kulkas tetangga (ujug2 kenalan masa langsung minta nebeng kulkas hehe). Bingung juga kalau pumping malam-malam, nggak mungkin juga kan tiap 3 jam sekali ngetok rumah orang nitip ASI. Nanti kalau saya balik ke Jakarta, bingung lagi nih barang-barang jual kemana.

Akhirnya selesai semua deh beli-beli isi kamar, enough is enough nggak mau beli barang-barang lagi!!*mudah-mudahan ga janji cabe yang cuma di mulut :p. Bener-bener nih blog isinya curhatan semua sejak di penempatan, kalau dulu masih pilih-pilih bikin tulisan sekarang sikat deh, nggak pake tebang pilih yang ada di hati curhatin ajah. Jadi jangan dibaca buat yang eneg sama post yang ini :p

Prosesnya awalnya saya dikasih kamar kosongan, jadi saya beli kasur, lemari, seprai, bantal dan guling ditemenin suami dan ditemenin uda Arif dan uni Corryn yang baik hati hehe. Harga semua barangnya 1 juta hikshiks *abis deh uang pindahan bo. Setelah makan siang nggak enaklah masih ngerepotin mereka berdua, jadi saya dan suami aja yang nyusurin pasar Siteba, niatnya hunting kulkas. Setelah beli printilian di pasar Siteba seperti tirai, sikat kamar mandi, sikat baju kita ke toko elektronik.

Tapi agak kurang sreg sama kulkas yang dijual, untunglah dapat rekomendasi penjual kalau ada plaza SJS dekat Siteba, akhirnya kami kesana. Lihat-lihat kalau beli kulkas 1 pintu kan juga percuma karena ASInya expired (karena hanya pulang sebulan sekali hikshikshiks), yang 2 pintu paling murah 2,6 jt. Mata saya langsung tertohok (apah inih) dengan kulkas berwarna pinkih dan di dalamnya ada cool pack nya jadi menahan suhu di dalam freezer ketika mati lamput tapi harganya 2,9. Mundur maju mundur maju cantik cantik *gaya Syahrini,  akhirnya saya nggak jadi beli. Disana kita beli dispenser karena di kos nggak ada dispenser bersama dan karpet, yang ini usulan suami yaah *takut dianggap boros :p

Baru sampai di kosan berubah pikiran lagi harus beli, bingung juga nggak ada kulkas yah. Balik lagi kesana *maaf ya mas istrimu ini yang penuh kegalauan dan beli lah si Sharp Pink itu *ngerogoh kocek dalam-dalam dan beli kipas angin juga karena keringatan ga berhenti-henti kalau di dalam kamar. Sampai mikir harus diapain nih ya kulkas biar bisa balik modal, apa jualan jus aja ya? Jus mangga, jus mangga asal Depok. Sempat kepikiran jadi reseller mochi, sudah bbman juga tapi masa harus berebutan tempat sama ASI, soalnya mochinya harus beli minimal 250 pieces.

Nah, finsihingnya di Sabtu berikutnya. Jadi, jam sembilan pagi saya telusurin (benar-benar toko demi toko saya perhatikan jual apa, kurang kerjaan banget) sepanjang Pasar Siteba, ada 10 list yang saya ingin beli misalnya tempat piring (sebenarnya fungsi utamanya buat naruh botol-botol ASI, soalnya masih ngampar begitu aja), sendal jepit (ternyata jalan ke kos banjir bo kalau ujan), teflon buat masak (eh goreng deh bukan masak kalau kata temen dari Medan), dan cadangan seprai. Kebabalasan saya beli selimut karena motifnya lucu tapi kan kalau ini bisa dibawa pulang dan bisa buat alas nyetrika hayoohhh :p

Baru sampai, teman ngajakkin jalan-jalan ke Pasar Raya, ikut lagi. Pasar Raya itu adalah terminal utamanya angkutan umum di kota ini, jadi kalau salah naik angkot katanya nggak usah khawatir karena ujungnya kesini. Pasar Raya itu mirip-mirip Siteba lah, tapi lebih banyak lagi pedagangnya dan harga barangnya lebih murah dari Siteba. Kami makan di d'cost plaza Andalas, kalau teman bilang Plaza Andalas itu ibarat PIMnya Jakarta. Kalau Pasar Raya, saya jadi keinget ramenya kayak tanah Abang yah. Disana saya yang niatnya nggak mau beli apa-apa malah beli tiang jemuran. Tapi ini perlu habisnya jemuran di kosan belum ada tutupnya jadi pasrah kalau ujan. Kalau tempat penyimpanan saya mah cukup kardus dispenser dan kardus rice cooker yang dilapisin kertas kado buat tempat makanan-makanan. Selesai.

1 comment

  1. Ijin baca postingannya ya mbak,
    kosnya dh rame barang-barang pasti tuh ya mbak..
    hahaa... n_n

    ReplyDelete